RINGKASAN...

"malaysianoutdoors.blogspot.com" ADALAH BLOG MAJALAH SECARA ONLINE ATAU DIPANGGIL "E-MAGAZINE " KEUJUDAN MAJALAH ONLINE INI BAGI MEMENUHI KEHENDAK RAMAI PEMINAT SUKAN OUTDOORS TIDAK KIRA SUKAN PEMOTORAN MAHUPUN AKTIVITI PERCUTIAN SEMUA SEKALI KITA AKAN CUBA MASUKAN DALAM MAJALAH ONLINE INI, UNTUK MASA INI PIHAK "malaysianoutdoors" MASIH LAGI DI PERINGKAT PERMULAAN MEMBENTUK SATU BENTUK MAJALAH YANG MENARIK PERHATIAN RAMAI, BAGI FASA YANG KEDUA PULA PIHAK KAMI AKAN MENDAPATKAN ARTIKEL-ARTIKEL DARI SEMUA SAHABAT-SAHABAT "OUTDOOR" UNTUK DIMUATKAN DI DALAM MAJALAH INI . "malaysianoutdoors" HARAPKAN SOKONGAN DARI KORANG SEMUA UNTUK TERUSKAN BLOG NI DAN TOLONG LAH KLIK SEKALI "JOIN THIS SITE" DAN "FOLLOW THIS BLOG" DI RUANGAN KECIL SEBELAH KANAN. TQ

Monday, 13 February 2012

santai ngan Anak-anak

Hari ni aku cuma masuk kan post biasa je xde apa yang aku nak coretkan melainkan aktiviti santai aku dan anak-anak aku baru baru ni sebabnya dah lama aku x update blog aku ni ngan aktiviti bersama keluarga so aku masukanlah ckit untuk simpanan dan tatapan sedara mara yang rindukan kitaorang ni


Aina dan gaya rempit









aktiviti main pasir memang tak boleh lepas







video

Thursday, 2 February 2012

Hukum Makan Ketam Batu/ketam nipah
















23 Jamadil Awal 1431H.



Apakah hukum memakan ketam batu? Haram atau makruh?

jawapan:

Apa yg ditanya adalah perihal binatang 2 alam. 
Setakat pencarian saya, tidak terdapat sebarang dalil 
yang khusus mengatakan binatang 2 alam itu haram di makan. 
Persoalannya, bagaimana pula hukum ini boleh keluar apatah lagi
 ia merupakan qaul yg masyhur dalam mazhab syafi’e 
sepertimana dinukilkan oleh kitab2 an-Nawawi; Imam Rafi’iy
 dan al-Ghazali. Pendapat ini juga dipegang oleh mazhab Hanbali.

Mereka yg mengatakan binatang 2 alam ni haram
 di makan berdasarkan hadis berikut:

Dr Abdur rahman ibn Utsman menerangkan,
 “Dihadapan Rasulullah saw seorang tabib memeperagakan 
semacam ubat dan dia menyebutkan tentang hal katak yg
 dimasukkan ke dalam ubat itu. 
Rasulullah saw melarang kita membunuh katak itu.
”[HR Ahmad, Abu Daud dan An-Nasa’I]

Hukum ke atas katak ini, kemudian 
diqiaskan kpd yg hidup sepertimana katak.

Sabdanya lagi, “Airnya,(iaitu laut) 
menyucikan dan halal bangkainya.”

Hadis di atas merujuk kpd hidupan laut.
 Adapun binatang 2 alam ini tidak termasuk dalam
 keterangan di atas kerana mereka juga hidup di darat. 
Maka berdasarkan firman Allah di bawah, mereka
 membuat kesimpulan bahawa 2 alam itu haram di makan.

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai,…..”[5:3]

Di samping itu terdapat juga beberapa hadis 
yg menjelaskan ayat di atas iaitu:

Rasulullah saw bersabda, “Dihalalkan utk kita 2 jenis bangkai
 dan dua jenis darah; ikan dan belalang, hati dan limpa.”

Ulama’ mengqiaskan ikan itu kpd segala jenis hidupan 
laut yg hanya tinggal di dalam laut/air. 
Oleh itu, binatang 2 alam tidak termasuk.

Walaupun begitu, perlu kita ketahui bahawa dalam Islam, 
Bahawa asal setiap sesuatu ciptaan Allah adalah harus.
 Ia tidak diharamkan melainkan jika ada nash
 yang sahih lagi sharih (jelas/tegas) dari syari’ yang mengharamkannya.
 Jika di sana tidak ada nash yang sahih – seperti ada nash tetapi 
dengan hadis dha’if – atau nash berkenaan sahih tetapi tidak sharih
 dalam menunjukkan keharamannya, maka hal ini akan kekal 
atas sifat asalnya sebagai hal yang diharuskan.

Daripada Abi Darda’, Rasulullah saw bersabda, 
“Apa yang Allah halalkan di dalam KitabNya,
maka ia adalah halal. Dan, apa yang Allah haramkan,
 maka ia adalah haram. Manakala apa yang didiamkan olehNya,
 maka ia adalah dimaafkan. 
Oleh itu, terimalah kemaafan dari Allah. 
Sesungguhnya Allah tidak akan lupa sedikitpun.
” Kemudian Rasulullah s.a.w. membaca ayat:
 “Dan Tuhanmu tidak pelupa.”(Maryam: 64) (HR Al-Hakim, 
dan dia mensahihkannya 
dikeluarkan oleh al-Bazzar, dia berkata: Sanad yang baik).

Maka, berdasarkan dalil yg dipakai oleh mereka yg 
mengatakan binatang 2 alam itu haram, 
kita dapati tidak terdapat satupun yg khusus 
menunjukkan ke arah keharamannya. 
Dalil yg paling hampir ialah mengenai katak. 
Tetapi berdasarkan kaedah yg telah diutarakan,
 kalau kita menerima hadis ini menunjukkan keharaman, 
keharaman itu hanyalah ditujukan kepada katak.
 Mengqiaskannya kpd semua yg hidup 2 alam itu tidak tepat. 
Sekiranya kita menerima pendpt haramnya binatang 2 alam, 
mengapa pula kita boleh memakan
 ketam/kerang yg pada biasanya dijual di pasar2 dalam 
keadaan hidup. 
Bukankah itu membutikan binatang ini
 mampu hidup di atas darat?

Pendapat yg kuat ialah secara umumnya, 
binatang 2 alam itu halal. Dia didiamkan syara’. 
Hanya saja kita perlu ingat, bahawa Islam juga 
ada menggariskan satu lagi kaedah dalam 
mengenal pasti halal atau haramnya sesuatu binatang itu, 
iaitu berdasarkan kpd firman Allah swt:

“Hai manusia! Makanlah dari apa-apa yang ada di bumi ini 
yang halal dan baik, dan jangan kamu mengikuti jejak 
syaitan karena sesungguhnya syaitan itu musuh
yang terang-terangan bagi kamu.” (al-Baqarah: 168)

“Katakanlah! Aku tidak menemukan tentang sesuatu 
yang telah diwahyukan kepadaku soal makanan
 yang diharamkan untuk dimakan, melainkan bangkai, 
atau darah yang mengalir, atau daging babi;
 karena sesungguhnya dia itu kotor (rijs),
 atau binatang yang disembelih bukan karena Allah. 
Maka barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa 
dengan tidak sengaja dan tidak melewati batas,
 maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun
 dan Maha Belas-kasih.” (al-An’am: 145)

Dari ayat di atas, illat kpd keharaman bangkai, 
darah yg megalir, babi adalah kotor(bolded).
 Berdasarkan illat ini, kita boleh mengqiaskannya 
kpd apa2 binatang yg mempunyai illat 
yg sama dgnnya iaitu kotor. Sebagai cth,
 sekiranya kita melihat sesuatu binatang itu 
sememangnya kotor dari segi gaya hidup dan seumpamanya,
 maka ia menjadi haram. 
Walaupun begitu, kita perlu ingat, kadang2 uruf dari 
satu tempat ke satu yg lain itu berlainan. 
Mungkin pada masyarakat m’sia, binatang itu menjijikkan,
 ttp pada masyarakat China tidak pula.

Maka, kesimpulannya, setiap apa yg dinyatakan
 dalam nas yg mengatakan ianya haram, itulah haram. 
Yg tidak dikatakan haram, maka ia didiamkan syara’.
 Namun Islam menitikberatkan kebersihan. 
Tinggalkanlah sesuatu perkara yg dianggap
 pada dirinya jijik dan kotor.
 Ttp jgn pula kita menjadi pelik jika ada org 
yg memakannya di negara lain.Wallahuaklam

Rujukan

Fiqh & Perundangan Islam
Dr Wahbah al-Zuhaily

Koleksi Hadis2 Hukum
TM Hasbi

Al-Halal wal-Haram fi Islam
Dr Yusuf al-Qaradhawi

al-ahkam

--Cina Islam

aDa LaGi Da....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...